Wednesday, May 21, 2008

.: Hasad dan Dengki :.

Ingat lagi nota kaki saya yang lalu? Berkenaan SMS seorang teman ketika saya berada di Kota Singa. Dia baru sahaja menelepon saya siang tadi. Panjang dia bercerita. Hamper sejam kami berbicara. Apa yang boleh saya simpulkan. Mungkin itu tabii manusia. Penuh hasad dan dengki. Menabur pasir diperiuk nasi orang lain saya kira langkah yang sangat tidak bagus. Apa lagi sesame kita. Tapi itulah hakikatnya. Teman, semoga tabah melalui liku-liku ini. Ini ujian dari Dia. Pasti ada hikmah disebaliknya.

Nota Kaki:
Jika kamu-kamu perasan masa yang terpapar ketika posting ini disiarkan. Ya, saya masih belum tidur pada jam itu. Saya rasa sangat panas. Sangat panas.

5 comments:

tasikmerah said...

ahh... manusia mmg begitu sifatnya... tambah2 dgn sesama bangsa..... pelik...

sila pasang air-cond ok... :)

kad0k said...

TM,
tp pelik kan..kenapa boleh jadi begitu..bukan kah rezeki sudah ditentukan...

saya rasa panas ini kerana kami sudah biasa tidur di bilir air cond di kota singa..adehhh

Ayah said...

phd tu bukan satu jenis ijazah ke?

waterlily said...

Kdaok,

Dulu-dulu,maksud saya 3 tahun dulu.
Saya okay saja walau dibayar gaji tidak setimpal. Tanpa EPF dan SOCSO saya boleh tahan. Sejak ada org PHD itu,segala kerja saya diintip dan dikacau.

Aduh!

Waktu itu saya juga belum tidur:p

kad0k said...

Ayah,
saya rasa dia sudah layak menerima ijazah setinggi itu..ape kamu pikir?..:p

WL,
biasalah WL...manusia punya hati berbeda2...kamu terkena jenis yg satu ini...:)

wahhh..kita serupa..kamu kepanasan? atau masih merenung bulan dan bintang?